cara ganti kartu indosat 4G plus

belum lama ini admin ke gerai indosat bogor buat ganti kartu lama indosat admin ke kartu indosat 4G plus yang gara-garanya sih waktu admin coba buat ganti kartu 4G sendiri ke counter gagal diproses lama banget gak ada respon dari kartu......

ANSHAR DUDUK DIRODA

FOTO ANSHAR LAGI DUDUK DIRODA

KAIDAH-KAIDAH ILMU FIQIH

KAIDAH KAIDAH ILMU FIQIH YANG WAJIB DIFAHAMI BAGI SETIAP SANTRI

hal-hal yang di haramkan karena hadas

haram (melakukannya) karena hadas, yaitu mengerjakan shalat, thawaf, sujud tilawah, atau sujud syukur, membawa mushaf al quran, atau sesuatu yang bertuliskan ayat alquran untuk dibaca atau dipelajari walaupun setengah ayat al quran, misalnya pada papan tulis. tetapi apabila untuk azimat boleh dibawa tanpa wudhu.sebagaimana nabi saw bersabda yang diriwayatkan oleh imam malik "tidak boleh menyentuh...

fardhu mandi

(BAB SHALAT) fardhu mandi ada dua macam, yaitu : 1. berniat menghilangkan hadas bagi orang junub atau bagi yang berhaid, atau bagi wanita yang bernifas yakni menghilangkan hukumnya (junub/haid/nifas dan yang serupa dengan itu), juga berniat menunaikan fardhu mandi (adapun niat diucapkan didalam hati), menghilangkan hadas, niat bersuci dari hadas, atau niat menunaikan mandi wajib. demikian pula boleh juga niat mandi untuk shalat, bukan niat mandi belaka.

Wednesday, November 30, 2016

surat-surat jawaban imam al ghazali



SURAT-SURAT (JAWABAN) IMAM AL-GAZHALI
BISMILLAHIRROHMANNIRROHIIM..
1. WAHAI ANAKKU, semoga Allah mengaruniakan kepadamu umur yang panjang untuk engkau gunakan melakukan kekuatan kepada-Nya dan semoga mengilhami kepadamu tentang jalan para kekasih-Nya. Sesungguhnya nasehat itu ditulis dari sumbernya, Muhammad saw. Jika telah sampai kepadamu suatu nasehat yang bersumber dari Rasulullah, apa perlunya engkau minta nasehat kepadaku? Jika belum menerima dari Rasul maka katakan kepadaku. Apa yang engkau perolrh pada waktu-waktu yang silam?.
2. WAHAI ANAKKU, dari sejumlah nasehat-nasehat yang telah disampaikan Rasulullah saw. Kepada umatnya ialah sabda beliau :
عَلاَ مَةُ اِعْرِاضِ اللهِ عَنِ الْعَبْدِ اِسْتِغَالُهُ ِبمَا لَايَعْنِيْهِ وَاِنَّ امْرَأً ذَهَبْت سَاعَةٌ مِنْ عُمْرِهِ فِى غَيْرِمَا خُلِقَ لَهُ لَجَدِيْرٌ اَنْ تَطُوْلَ عَلَيْهِ حَسَرَتُهُ وَمْن جَاوَزَ اْلَارْبَعِيْنَ وَلَمْ يَغْلِبْ خَيْرُهُ شَرَّهُ فَلْيَتَجَهَّزْ اِلىَ النَّارِ.

tanda-tanda kebencian allah terhadap seseorang ialah apabila ia menyia-nyiakan waktu dengan melakukan hal-hal yang tidak berguna. sesungguhnya orang yang kehilangan satu jam dari umurnya dalam perbuatan yang tidak diperuntukan kepada-NYA. maka patutlah ia akan lama mengeluh, barang siapa yang umurnya lebih dari empat puluh tahun, sedang kebaikannya tidak mengungguli kebaikkannya maka bersiaplah untuk pergi ke neraka.
nasihat itu cukup mengingatkan hati bagi orang yang berpengetahuan.

Saturday, November 26, 2016

manfaat susu kambing




manfaat susu kambing :
1. sumber kalsium dan sumber antioksidan yang alami
2. mampu mengobati anemia dikarenakan dapat memperbaiki defisiensi zat besi
3. memiliki probiotok alami senyawa gula rendah yang berguna untuk membersihkan parasit dan virus pada usus besar
4. mudah diserap tubuh
5. mengandung asam lemak baik

JUAL SUSU KAMBING MURNI BELI BISA VIA TOKOPEDIA  HARGA Rp12.000/ML

ATAU BISA BELI VIA BUKALAPAK

MENERIMA COD UNTUK DAERAH CITEUREUP DAN SEKITARNYA

Tuesday, November 22, 2016

SUCI BADAN

  sambungan tulisan mengenai bab shalat
2. suci badan 


وثانيها أي ثاني شروط الصّلاة طهارة بدن ومنه داخل الفم و الأنف و العينين و ملبوس و غيره من كلّ محمول له و إن لم يتحرّك بحركته
و مكان يصلّى فيه عن نجس غير معفوّ عنه فلا تصحّ الصلاة معه ولونا سيا أو جاهلا بوجوده أو بكونه مبطلا لقوله تعالى وثيابك فطهر ولخبر الشّيخين

ولا يضرّ محاذاة نجس لبدنه لكن تكره مع محاذاته كاستقبال نجس أو متنجّس والسّقف كذلك إن قرب منه بحيث يعدّ محاذيا له عرفا
ولايجب اجتناب النّجس في غير الصّلاة و محلّه في غير التّضمّخ به في بدن أو ثوب فهو حرام بلاحاجة و هو شرعا مستقذر يمنع صحّة الصّلاة حيث لا مرخّص

فهو كروث وبول ولوكانا من طائر و سمك وجراد و ما لا نفس له سائلة أو من مأ كول لحمه على الأصحّ
وقال الإ صطخريّ والرّويانيّ من أئمّتنا كمالك و أحمد إنّهما طاهران من المأ كول
ولوراثت أو قائت بهيمة حبّا فإن كان صلبا بحيث لوزرع نبت فمتنجّس يغسل ويؤكل و إلّا فنجس
ولم يبيّنوا حكم غيرالحبّ قال شيخنا والّذي يظهر أنّه إن تغيّر عن حاله قبل البلع ولو يسيرا فنجس و إلّا فمتنجّس

وفى المجموع عن الشيخ نصر العفو عب بول بقر الدّياسة على الحبّ و عن الجوينيّ تشديد النّكير على البحث عنه وتطهيره
و بحث الفزرايّ العفو عن بعر الفأرة أذا وقع في ما ئع و عمّت البلوى به و أمّا ما يوجد على ورق بعض الشجر كا لرّغوة فنجس لأنّه يخرج من باطن بعض الدّيدان كما شوهد ذلك
وليس العنبر روشاخلافا لمن زعمه بل هو نبات فى البحر

ومذيّ بمعجمة للأمر بغسل الذّكر منه و هو ماء أبيض أو أصفر رقيق يخرج غالبا عند ثوران الشهوة بغير شهوة قويّة
ووديّ بمهملة و هو ماء أبيض كدر ثنحين يخرج غالبا عقب ألبول أو عند حمل شيء ثقيل
ودم حتّى مابقي على نحو عظم لكنّه معفوّ عنه واستشنوا منه الكبد و الطّحال و المسك ولو من ميّت إن انعقد والعلقة والمضغة و لبنا خرج بلون دم و دم بيضة لم تفسد

وقي ز معدّة و إن لم يتغيّر و هو الرّاجع بعد الوصول للمعدّة ولو ماء ، أمّا الرّاجع قبل الوصول إليها يقينا أواحتمالا فلا يكون نجسا ولا متنجّسا خلافا للقفّال
و قيح لأنّه دم مستحيل وصديد و هو ماء رقيق يخالطه دم وكذاماء جرح وجدريّ ونفظ إن تغيّر و إلّا فماؤ ها طاهر
وأفتى شيخنا إنّ الصّبيّ إذابتلي بتتا بع القيء عفي عن ثدي أمّه الدّاخل في فيه لاعن مقبّله أو مماسّه


وكمرّة ولبن غير مأ كول إلّاالأٓدميّ وجرّة نحو بعير أمّا المنيّ فطاهر خلافالماملك
وكذابلغم غير معدّة من رأس أو صدر وماء سائل من فم نئم ولو نتنا أو أصفر مالم يتحقّق أنّه من معدة إلّا ممّن ابتلي به فيعفى عنه و إن كثر

ورطوبة فرج أي قبل على الأصح و هي ماء أبيض متردّد بين المذيّ والعرق يخرج من باطن الفرج الّذي لا يجب غسله بخلاف ما يخرج ممّا يجب غسله فإ نّه طاهر قطعا و ما يخرج من وراء باطن الفرج فإنّه نجس قطعا
ككلّ خارج من الباطن وكالماء الخارج مع الولد أو قبله و لا فرق بين انفصالها و عد مه على المعتمد قال بعضهم الفرق بين الرّطوبة الطّاهرة و النّجسة الإتّصال و الإنفصال فلو انفصلت ففى الكفاية عن الإمام أنّها نجسة

ولا يجب غسل ذكر المجا مع و البيض والولد و أفتى شيخنا بالعفو عن رطوبة الباسور لمبتلى نها و كذا بيض غير مأ كول و يحلّ أ كله على الأصحّ و شعر مأ كول و ريشه إذا أبين في حياته

ولو شكّ في شعر أو نحوه أهو من مأ كول أو غيره أو هل انفصل من حيّ أو ميّت فهو طاهر و قياسه أنّ العظم كذلك و به صرّح فى الجواحر
و بيض الميتة إن تصلّب طاهر و إلّا فنجس و سؤر كلّ حيوان طاهر فلو تنجّس فمه ثمّ و لغ في ماء قليل أو مائع : فإن كان بعد غيبة يمكن فيها طها رته بولوغه في ماء كثير أو جار لم ينجّسه ولو هرّا و إلّا نجّسه
قال شيخنا كالسّيوطيّ تبعا لبعض المتأخرين إنّه يعفى عن يسير عرفا من شعر نجس من غير مغلّظ و من دخان نجاسة و عمّا على رجل ذباب و إن رؤي و ما على منفذ غير أٓدميّ ممّا خرج منه. و ذرق طير و ما على فمه و روث ما نشؤه من الماء أو بين أو راق شجر النّارجيل الّتي تستر بها البيوت عن المطر حيث يعسر صون الماء عنه
قَالَ جَمْعٌ وَكَذَامَاتُلْقِهِ اْلفِئْرَانُ مِنَ الرَّوْثِ فِى حِيَاضِ الْأَخْلِيَةِ إِذَاعَمَّ الْإِبْتِلَاءُبِهٖ وَيُؤَيِّدُهُ بَحْثُ الْفَزَارِيُّ،وَشَرْطُ ذٰلِكَ كُلُّهٗ إِذَاكاَنَ فِى المْاَءِأَنْ لَايُغِيِّرَإِنْتهَىٰ

وَالزَّبَادُطَاهِرٌوَيُعْفٰى عَنْ قَلِيْلِ شَعْرِهٖ كاَلثَّلاَثِ كَذَاأَطْلَقُوْهُ وَلَمْ يُبَيِّنُوْاأَنَّ اْلمُرَادَلْقَلِيْلُ فِى الْمَأْخُوْذِلِلْإِسْتِعْمَالِ أَوْ فِى الْإِنَاءِالْمَأْخُوْذِمِنْهُ.
قَالَ شَيْخُنَا وَالَّذِيْ يَتَّجِهُ الْأَوَّلُ إِنْ كاَنَ جَامِدًالِأَنَّ الْعِبْرَةَفِيْهِ بِمَحَلِّ النَّجَاسَةِفَقَطْ فَإِنْ كَثُرَتْ فِيْ مَحَلٍّ وَاحِدٍلَمْ يُعْفَ عَنْهُ وَإِلاَّعُفِيَ عَنْهُ بِحِلاَفِ الْمَائِعِ فَإِنَّ جَمِيْعَهٗ كَا لشَّيْءٍالْوَاحِد

فَإِنْ قَلَّ الشَّعْرُفِيْهِ عُفِيَ عَنْهُ وَإِلَّافَلاَوَلاَنَظَرَلِلْمَأْخُوذِحِيْنَئِذٍ
وَنَقَلَ الْمُحِبُّ الطَّبَرِيُّ عَنِ ابْنِ الصَّباَغِ وَاعْتَمَدَهٗ أَنَّهٗ يُعْفٰى عَنْ جِرَّةِالْبَعِيْرِوَنَحْوِهٖ فَلاَ يَنْجُسُ مَاشَرِبَ مِنْهُ
وَأُلْحِقَ بِهٖ فَمُ مَايَجْتَرُّمِنْ وَالَدِالْبَقَرَةِوَالضَّأْنِ إِذَااْلتَقَمَ أَخْلاَفُ أُمِّهٖ وَقَالَ ابْنُ الصَّلاَحِ يُعْفٰى عَمَّااتَّصَلَ بِهٖ شَيْئٌ مِنْ أَفْوَاهِ الصَّبْيَانِ مَعَ تَحَقُّقِ نَجَاسَتِهِا
وَأَلْحَقَ غَيْرُهٗ بِهِمْ أَفْوَاهَ الْمَجَا نِيْنَ وَجَزَمَ بِهِ الزَّرْكَشِيُّ
وَكَمَيْتَةٍ وَلَوْ نَحْوَذُبَابٍ مِمَّالَانَفْسَ لَهٗ سَائِلَةٌخِلَا فًالِلْقَفَّا لِ وَ مَنْ تَبَعَهٗ فِي قَوْلِهٖ بِطَهَارَتِهٖ لِعَدَمِ الْمُتَعَفِّنِ كَمَا لِكٍ وَأَبيِ حَنِيْفَةَ


فالميتة نجسة و إن لم يسل دمها و كذاشعرها و عظمها و قرنها خلافا لأبي حنيفة إذالم يكن عليها دسم
وأفتى الحا فظ ابن حجرن العسقلا نيّ بصحّة الصّلاة إذاحمل المصلىّ ميتةذباب إن كان في محلّ يشقّ الإحترازعنه
غير بشر و سمك و جراد لحلّ تناول الإخيرين و أمّاالأدميّ فلقوله تعالى و لتد كرّمنابني أدم، و قضيّة التّكريم أن لاّ يحكم بنجا ستهم بالموت و غيرصيد لم تدرك ذكاته و جنين مذكّاة مات بذكاتها
أحلّت لنا ميتتان و دمان السّمك و الجراد و الكبد و الطّحال
هو الطّهور ماؤه و الحلّ ميتته
و يحلّ أكل دود مأ كول معه ولا يجب غسل نحو الفم منه ونقل فى الجواهر عن الأصحاب لا يجوز أ كل سمك ملح  ولم ينزع ما في جوفه أي من المستقذرات و ظاهره لا فرق بين كبيره و صغيره لكن ذكر الشيخان جوازأ كل الصغير مع ما فى جوفه لعسر تنقية ما فيه
وكمسكر أي صالح للإسكار فدخلت القطرة من المسكر مائع كخمر وهي المتّخذة من العنب ونبيذ و هو المتّخذ من غيره
كلّ مسكر خمر و كلّ خمر حرام
وخرج با لما ئع نحوالبنج و الحشيش و تطهر خمر تخلّلت بنفسها من غير مصاحبة عين أجنبيّة لها و إن لم تؤثّر فى التخليل كحصاة
ويتبعها فى الطّهارة الدّنّ و إن تشرّب منها أوغلت فيه وارتفعت بسبب الغليان ثمّ نزلت
أمّا إذاارتفعت بلا غليان بل بفعل فاعل فلا تطهر و إن غمر المرتفع قبل جفافه أو بعده بخمر أخرى على الأوجه كما جزم به شيخنا
والّذي اعتمده شيخنا المحقّق عبد الرّحمن ابن زياد أنّها تطهر إن غمر المرتفع قبل الجفاف لابعده
ثمّ قال لوصبّ خمر في إناء ثمّ أخرجت منه وصبّ فيه خمر أخرى بعد جفاف الإناء قبل غسله لم تطهر، و إن تخلّلت بعد نقلها منه في إناء أخر إنتهى
والدّ ليل على كونالخمر خلّا لحموضة في طعمها و إن لم توجد نهايةالحموضة و إن قذفت بالزّبد

syarat shalat yang kedua ialah suci badan. termasuk badan yaitu mulut bagian dalam, hidung, kedua mata, pakaian yang bersih dan lainnya, sesuatu yang dibawa ketika shalat, walaupun benda yang tidak turut bergerak karena gerakan orang lain itu. najis menurut syara adalah setiap perkara yang dianggap kotor dan menghalangi sahnya shalat, selama tidak dalam keadaan rukshah.
tempat shalat bersih dari najis yang tidak dimaafkan. jika banyak tahi burung pada tikar atau tanah, dapat di maafkan, dengan syarat : 
1. jangan menekan atau menginjak najis itu. 
2. tidak basah.
3. sukar menjaganya
najis itu terbagi atas empat macam, yaitu : 
1. yang tidak dimaafkan dalam pakaian dan air, misalnya kotoran manusia dan air kencing.
2. yang dimaafkan dalam pakaian dan air, yaitu najis yang tidak terlihat oleh mata.
3. yang dimaafkan dalam pakaian, tetapi tidak dimaafkan pada air, misalnya percikan darah.
4. yang dimaafkan dalam air, tetapi tidak dimaafkan pada pakaian, misalnya bangkai hewan yang darahnya tidak mengalir.
tidak sah shalatnya bila ada najis pada badan, pakaian, atau tempat shalat.walau terlupa dan tidak diketahui, atau tidak mengetahui bahwa najis itu membatalkannya, berdasarkan firman allah dalam surat al muddatstir : 4 " dan bersihkanlah pakaianmu

tidak apa-apa bila najis itu berhadapan dengan badan, hanya yang demikian itu makruh, misalnya menghadap najis atau menghadap barang yang terkena najis. demikian pula hukumnya makruh apabila diatas atap / langit-langit ada najis atau barang yang terkena najis jika dekat kepadanya. selama menurut adat posisi itu dianggap berhadapan dengan najis tetapi tidak tersentuh olehnya.
tidak wajib menghindari najis diluar shalat, selama tidak menempel pada badan atau baju, tapi jika ternyata menempel, maka haram bila tidak menghindarinya, kecuali dalam keadaan darurat. (dalam keadaan darurat boleh mengerjakan shalat walaupun dalam keadaan najis, tetapi wajib mengulanginya.)
najis itu misalnya tahi,dan air kencing, baik dari burung, ikan, belalang, hewan yang tidak mengalir darahnya, ataupun dari hewan yang halal dagingnya dimakan. hal ini menurut kaul yang lebih benar. syeh isthokhori dan syeh ruyani dari imam-imam kita, seperti imam malik dan imam ahmad, menyatakan " sesungguhnya kotoran dan air kencing hewan yang halal dimakan adalah suci"
jika ada hewan yang membuang kotoran atau muntahnya berupa bij-bijian, hukumnya sebagai berikut ;
a. apabila biji itu keras dan ternyata bila ditanam bisa tumbuh, maka biji itu mutanajis, bisa disucikan boleh dimakan.
b. kalau tidak keras hukumnya najis.

para ulama tidak menerangkan hukum selain biji-bijian. syaikhuna berkata " yang jelas, jika biji itu keadaannya berubah sebelum ditelan walaupun sedikit, maka hukumnya najis. tapi kalau tidak berubah sedikit pun maka hukumnya mutanajis."
dalam kitab majmu yang berasal dari penjelasan syeh nashar dinyatakan bahwa air kencing sapi bajak (baluku) pada biji-bijian bisa dimaafka. juwaini menyatakan tidak senang membahas masalah itu. dan beliau menganggap suci biji tersebut, sebab dalam keadaan darurat.

imam fazari membahas tentang dimaafkannya kotoran tikus bila jatuh pada benda cair yang biasa terjadi. adapun kotoran berupa bulu / busa yang terdapat di atas sebagian pohon, maka kotoran itu najis karena keluar dari perut sebagian ular, sebagaimana kita saksikan sendiri. anbar tidak termasuk kotoran, berbeda dengan orang yang menganggapnya demikian. anbar itu sejenis tumbuh-tumbuhan yang hidup didalam laut.

macam-macam najis itu misalnya madzi dengan titik dalnya, karena ada perintah mencuci dzakarnya. sebagaimana kisah sayyidina ali bin abi thalib r.a yang sering keluar madzi, maka nabi saw. menyuruh beliau mencuci dzakarnya (riwayat bukhari muslim). madzi ialah cairan berwrna putih atau kuning yang biasa keluar ketika syahwat mulai menggelora.
wadi tanpa titik dal yaitu cairan yang berwarna keputih-pitihan dan kental yang biasa keluar sesudah kencing atau membawa sesuatu yang berat.
darah yang masih melekat, umpamanya pada tulang. darah seperti itu dimaafkan. para ulama mengecualikan hati, limpa (walaupun pada hakikatnya darah juga), dan kasturi, walaupun kasturi dari bangkasi yang sudah keras. ulama mengecualikan darah kental itu, susu yang sudah berubah menjadi darah, dan darah telur yang belum rusak/busuk.

nanah, sebab nanah itu terdiri atas darah yang berubah rupa. nanh yaitu cairan yang bercampur darah. demikian pula cairan karena luka,campak, lepuh terbakar, yang sudah berubah. kalau cairan akibat luka itu tidak berubah, maka tetap suci.
muntahan dari lambung, meskipun tidak berubah, yaitu makanan keluar lagi setelah sampai kedalam lambung, walaupun berupa air. adapun makanan atau air yang keluar lagi sebelum sampai kel lambung, baik secara yakin ataupun hanya dugaan, maka tidak najis dan tidak mutanajis. berbeda dengan pendapat imam qaffal. 
syakhuna berfatwa" sesungguhnya anak kecil yang terus-menerus muntah, dimaafkan karena hanya susu ibunya yang masuk kedalam mulutnya. tetapi tidak dimaafkan yang mengenai ketika menciumnya atau yang menyentuhnya. termasuk najis ialah empedu, air susu hewan yang tidak boleh dimakan selain air susu manusia, dan kunyahan, umpamanya kunyahan unta yang keluar dari lambungnya. mani tetap suci, berbeda dengan imam maliki yang menganggap najis.
seperti halnya mani tidak najis, yaitu lendir atau dahak yang keluar dari kepala atau dada, bukan dari lambung. juga air yang keluar dari mulut seseorang yang tidur, walaupun berbau atau menguning tetap suci hukumnya, selama bukan keluar dari lambung, kecuali seseorang yang berpenyakit sering mengeluarkan air liur, dimaafkan walaupun jumlahnya banyak.
hukum lendir yang keluar dari farji,selain air mani dan air kencing ada 3 
a. secara pasti suci menurut kaul yang lebih bena. lendir farji yaitu cairan berwarna putih yang diragukan apakah ia termasuk madzi atau keringat yang keluar dari dalam farji, yang tidak wajib dicuci ketika mandi wajib tetapi lendir itu tetap najis.
b. berbeda dengan air yang keluardari farji, yang wajib di cuci ketika istinja maka harus dicuci.
c. air yang keluar dari kantong farji jelas najis.

disebut najis pula, setiap sesuatu yang keluar dari perut dan air ketuban yang keluar beserta bayi atau sebelumnya. hukum diatas tersebut tidak berbeda dengan lendir yang berpisah dari farji atau yang masih melekat, menurut kaul yang mu'tamad. sebagian ulama berkata "perbedaan antara lendir yang suci dan yang najis yaitu yang masih melekat pada anggota dan yang sudah terpisah " kalau sudah berpisah, menurut kitab kifayah karangan imam, termasuk najis. kalau masih melekat adalah suci. 

tidak wajib mencuci dzakar setelah jima begitu pula telur yang baru keluar dan bayi walaupun masih basah dengan lendir farji. syaikhuna berfatwa " lendir wasir bagi orang yang menderita wasir, bisa dimaafkan" demikian pula telur hewan yang tidak halal dimakan dagingnya, hukumnya suci menurut kaul yang lebih benar. bulu dan kumis dari hewan yang halal dimakan dagingnya  termasuk suci bila dipotong pada waktu binatang tersebut masih hidup. bila seseorang merasa ragu mengenai bulu dan sebagainya, apakah dari hewan yang halal atau bukan, apakah terpisah dari hewan yang masih hidup atau sudah mati, semua itu hukumnya suci, dalam hal ini tulang bisa diqiyaskan dengan bulu.hukum sucinya sama saja telah dijelaskan dalam kitab al jawahir.

telur bangkai kalau sudah keras adalah suci, tetapi kalau masih lembek termasuk najis. setiap sisa minuman hewan yang suci adalah suci. tapi kalau mulut hewan terkena najis, lalu hewan itu minum seteguk air yang sedikit yakni kurang dari 2 kulah atau makan sesuatu dari benda yang cair misalnya bubur, maka hukumnya sebagai berikut :
a. kalau hewan itu pernah menghilang, sehingga mungkin mulutnya menjadi suci karena meminum air dari air yang berlimpah atau yang mengalir, maka air tersebut tidak najiswalaupun yang meminumnya kucing.
b. kalau binatang itu tidak pernah menghilang, maka air itu najis.

syaikhuna berkata,demikian pula imam suyuthi, mengikuti sebagian ulama muta-akhirin," bulu yang bernajis dimaafkan apabila hanya sedikit menurut adat,kecuali najis mugholazoh dari asal najis, seperti najis pada kaki lalat, yang terlihat dan dari lubang badan selain manusia dari setiap perkara najisyang keluar dari lubang itu. dimaafkan juga tahi burung dan apa yang berada pada mulutny, tahi ikan dan kotoran dari binatang yang hidup di air atau dari hewan yang berada dari daun kelapa yang dipakai atap rumah sebagai penutup hujan sekira sukar memelihara air dari najis itu.
kebanyakan ulama berkata " dimaafkan pula setiap najis atau kotoran yang terbawa oleh tikus dari kolam yang tidak terpelihara, bila najis itu rata mengenai kolam tersebut." pendapat ini diperkuat oleh pembahasan imam fazari. syarat dimaafkannya itu apabila air kolamnya tidak berubah. zabad yaitu susu hewan laut yang wangi adalah suci. atau zabad adalah keringat kucing hutan. rambut zabad yang sedikit, misalnya tiga helai dimaafkan. demikian penjelasan menurut ulama, namun mereka tidak menerangkan apakah yang dimaksud dengan bulu yang diambil tiga helai itu untuk dipakai atau ada pada tempat zabad saat diambilnya minyaknya.

syaikhuna berkata," yang beralasan adalah pertama, ( yaitu bulunya untuk dipakai ) jika zabad itu keras, sebab yang dijadikan ibarat padanya hanya mengenai tempat najis. jika najisnya itu banyak dan hanya terdapat pada satu tempat yang tidak dimaafkan, tapi kalu sedikit dimaakan. berbeda dengan zabad yang cair, hal itu tidak dimaafkan sebab semua menyatu."
jika bulu bangkai pada benda cair itu sedikit, dimaakan, kalau banyak tidak dimaafkan. tidak ditinjau dari segi pengambilan benda cair, melainkan pada keseluruhannya kalau benda itu cair. imam thobari mengutip pendapat ibnu shabagh dan ia menguatkan bahwa kunyahan unta dan sebangsanya dimaafkan. tempat minumnya pun tidak najis walaupun mulutnya dianggap najis karena ada kunyahannya.

disamakan dengan unta yaitu kunyahan mulut anak sapi dan domba bila menusu pada induknya. syeh ibnu shalah berkata." dimaakan barang yang terkena mulut anak ( muntah anak dan sejenisnya sekalipun nyata najisnya. selain ibnu shalah ada yang menyamakan mulut anak itu dengan mulut orang gila yang memang najis. pendapat ini ditetapkan oleh imam zarkasyih.

 macam-macam najis misalnya bangkai, walaupun sejenis bangkai lalat, yaitu hewan yang darahnya tidak mengalir, misalnya semut, cecak, kala jengking, dan sebagainya. berbeda pendapat dengan imam al qaffal dan pengikutnya, mereka berpendapat bahwa bangkai hewan seperti itu suci, sebab tidak mempunyai darah yang busuk, begitu juga pendapat menurut imam abu hanifah dan imam maliki r.a.

bangkai itu najis, walaupun darahnya tidak mengalir, demikian pula, bulu, tulang, dan tanduknya. berbeda dengan penapat imam abu hanifah r.a " bangkai hewan yang darahnya tidak mengalir itu suci, kalau tidak berlemak." al hafidz ibnu hajar al asqalani berfatwa sah shalatnya bila bangkai lalat terbawa olehnya, kalau ia berbeda pada suatu tempat yang sulit menghindari bangkai lalat itu." selain bangkai manusia, juga ikan dan belalang suci, sebab kedua bangkai hewan itu suci maka bangkai tersebut boleh dimakan , sebagaimana sabda nabi saw " dihalalkan bagi kita dua jenis bangkai dan dua macam darah, yaitu ikan, belalang, hati dan limpa"
sabdanya pula " laut itu suci airnya dan halal bangkainya "

bangkai manusia tidak boleh di makan berdasarkan firman allah , " sesungguhnya kami telah memuliakan keturunan adam ." al isra ayat 70. dasar memuliakan itu adalah , bangkainya tidak dianggap najis, selain itu, juga binatang hasil buruan yang mati karena dilukai yang tidak sempat disembelih, dan anak binatang yang mati dalm kandungan karena induknya disembelih.

halal memakan ulat dalam buah-buahan yang termakan beserta buahnya seperti pete dan sebagainya dan tidak wajib mencucui mulut lantaran memakannya. dalam kutipan kitab jawahir dari sahabat imam syafi'i dinyatakan, tidak boleh memakan ikan yang diberi garam jika belum dibersihkan/dikeluarkan isi perutnya. tapi pernyataan itu tidak membedakan antara ikan yang besar dan ikan yang kecil, akan tetapi syaikkhan telah menerangkan bahwa boleh memakan ikan kecil beserta isi perutnyta lantaran sukar membersihkan isi perutnya.

semua yang memabukan itu najis, yakni yang biasa memabukan termasuk setetes cairan dari yang memabukan, misalnya arak. arak ialah minuman yang dibuat dari perahan anggur. pada hakikatnya setiap yang memabukan itu najis walaupun dibuat dari kurma, tebu, madu dan sebagainya. sebagaiamana sabda nabi saw : setiap yang memabukan adalah arak dan setiap arak adalah haram.
nabidz ialah minuman yang dibuat dari perahan selain anggur, umpamanya adalah kurma. selain benda cair ( adalah suci ) seperti obat bius, hasyis, anbar dan ja'faron. arak itu bisa menjadi suci bila berubah menjadi cuka secara alami. bila bercampur benda lain walaupun tidak berbekas, misalnya tercampur kerikil, adalah haram.

tong tempat arak adalah suci, walaupun tong itu menyerap arak, atau arak itu mendidih dan berbuih pada tong tersebut, lalu surut lagi. bila arak itu berbuih tanpa mendidih, bahkan membuih karena perbuatan seseorang ( umpamanya dikocok-kocok ), maka tidak suci arak dan tongnya, sebab buih yang najis itu kembali ke bawah dan menajiskan arak yang telah menjadi cuka, walaupun buih itu melimpah sebelum kering atau sesudahnya dengan tambahan arak lainnya, demikian menurut kaul yang lebih mahsyur, sesuai pula dengan penetapan syaikhuna.

menurut pendapat abdurahman bin ziyad yang diperkuat oleh syaikhuna sebagai ahli tahqiq, arak itu suci kalau buihnya melimpah sebelum kering, tetapi tidak suci kalau sesudahnya. kemudian beliau berkata." kalau arak itu dituangkan ke dalam suatu bejana, lalu dikeluarkan kembali, setelah itu menuangkan arak lain ke dalam bejana yang sudah kering, tetapi belum dicuci, maka arak kedua yang dituangkan itu tidak suci ( sebab menerima najis dari tempat yang mutanajis ), walaupun arak itu telah menjadi cuka sesudah dipindahkan dari bejana yang satu ke bejana lainnya." tanda arak menjadi cuka, yaitu rasanya asam, walaupun arak itu di tuangkan ke dalam buih.
http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html